Rabu, 23 Agustus 2017

Jepang Minta Indonesia Cukupi Infrastruktur

id Jepang-Indonesia, Bisnis, Otomotif
Jepang Minta Indonesia Cukupi Infrastruktur
Menteri Perindustrian MS Hidayat (kiri) didamping bersama mantan PM Jepang sekaligus Presiden Asosiasi Jepang Indonesia Yasuo Fukuda (kanan) ketika memberika keterangan seusai melakukan pertemuan membahas kerjasama Ekonomi Indonesia Jepang di Kementerian Perindustrian, Jakarta, Selasa (4/11). (ANTAR
"Perusahaan yang dibawa berupaya akan mempererat hubungan kedua negara dan akan dibuatkan sesuatu," ujar Fukuda
Jakarta - Mantan Perdana Menteri Jepang Yasuno Fukuda meminta pemerintah Indonesia mencukupi infrastruktur, sarana dan prasarana untuk mendukung langkah peningkatan investasi Jepang di Indonesia.

"Apabila investasi kami yang ada di Indonesia, kami minta Indonesia mencukupi infrastruktur, sarana dan prasarana," kata Yasuno Fukuda setelah bertemu Menteri Perindustrian MS Hidayat di Jakarta, Selasa.

Dia mengatakan, selama ini investasi Jepang di Indonesia menguntungkan kedua negara dan berharap akan terus meningkat.

Kunjungan Fukuda ke Indonesia itu untuk meningkatkan hubungan bilateral antara Indonesia-Jepang sehingga pertumbuhan ekonomi Indonesia berjalan baik. 

Menurut dia, jika pertumbuhan itu tercapai maka yang diuntungkan adalah Indonesia baik untuk level kawasan maupun internasional.

"Perusahaan yang dibawa berupaya akan mempererat hubungan kedua negara dan akan dibuatkan sesuatu," ujar Fukuda

Dia mengatakan, pertemuan dengan Menperin membicarakan banyak hal termasuk perusahaan otomotif Jepang. Hal itu menurut dia akan dibicarakan masing-masing perusahaan kepada pemerintah Indonesia untuk investasi maupun mengembangkan bisnisnya.

Menteri Perindustrian MS Hidayat mengakui salah satu kendala dalam investasi adalah pertumbuhan infrastruktur kalah cepat dengan perkembangan industri.

Menurut dia, pemerintah sudah memperbesar dan mempercepat pembangunan infrastruktur untuk mendukung investasi yang sedang berjalan di Indonesia.

"Saya bilang kepada mereka bahwa dana infrastruktur dalam APBN sudah besar dan pembangunannya akan dipercepat. Ada juga investasi swasta sehingga nilai ekonominya bisa kembali," katanya.***

Editor: Adha Nadjemudin

COPYRIGHT © ANTARA 2012

Baca Juga