JK ingatkan kebersihan sebagian dari iman cegah wabah virus Corona

id Masjid, dewan masjid indonesia, corona virus, COVID-19, Jusuf kalla, jakarta selatan, masjid nurul hidayah, kebayoran ba

JK ingatkan kebersihan sebagian dari iman cegah wabah virus Corona

Petugas menggunakan alat pelindung diri menyemprotkan cairan disinfektan di Masjid Nurul Hidayah dalam rangka pencegahan virus corona (COVID-19), Minggu (8/3/2020) (ANTARA/HO-Pokja Jakarta Selatan)

Jangan lupa ajaran agama kita selalu pahami dan bahwa kebersihan bagian dari iman, jadi gini (menjaga kebersihan) kita meningkatkan iman, keimanan kita dengan kebersihan
Jakarta (ANTARA) - Ketua Umum Dewan Masjid Indonesia (DMI) Jusuf Kalla mengajak seluruh umat Islam menjaga kebersihan diri dan lingkungan untuk mencegah penyebaran virus corona (COVID-19) sebagaimana diajarkan dalam Islam bahwa kebersihan sebagian dari iman.

"Jangan lupa ajaran agama kita selalu pahami dan bahwa kebersihan bagian dari iman, jadi gini (menjaga kebersihan) kita meningkatkan iman, keimanan kita dengan kebersihan," kata JK saat meninjau kegiatan penyemprotan cairan di Masjid Nurul Hidayah, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Minggu.

Salah satu tempat yang harus dijaga kebersihannya terutama saat mewabahnya virus corona (Covid-19) adalah masjid yang setiap hari dipadati oleh jamaah.

JK mengingatkan penyebaran virus corona cukup cepat berkembang terutama di tempat keramaian yang jadi banyak orang-orang berinteraksi seperti pasar dan tempat ibadah.

"Karena virus ini cepat berkembang dan ingat sekali lagi di China dimulai dari dua orang dari pasar karena di pasar kita tidak tau banyak kegiatan kenalah semua orang. Di Korea juga dimulai dari gereja dari komunitas gereja, di Iran dimulai dari komunitas jamaah di kom itu, jadi karena masjid tiap hari penuh maka harus dijaga kebersihan masjid," kata mantan Wakil Presiden RI tersebut.

Menjaga kebersihan masjid secara rutin, lanjut JK, tidak hanya membersihkan secara nyata, tapi juga membersihkan masjid dari virus atau bakteri yang mungkin tidak terlihat.

Menjaga kebersihan masjid untuk mencegah penyebaran corona (COVID-19) itu, lanjut dia, tidak harus dengan biaya yang mahal, cukup dengan membersihkan secara rutin lantai masjid menggunakan karbol yang berbiaya murah.

"Saya anjurkan masjid-masjid melaksanakan bebersih seperti ini setidak-tidaknya membersihkan lantai dengan karbol, setidak-tidaknya itu murah sekali hanya Rp10-15 ribu sudah bersih tu lantai masjid," kata JK.

JK meminta dewan masjid untuk betul-betul memperhatikan kebersihan lantai masjid teruma tempat sujud yang digunakan para jamaah.

Tidak hanya kebersihan masjid, JK juga mengimbau para jamaah yang hendak melaksanakan shalat di masjid juga melakukan pencegahan minimal dengan membawa sajadah milik sendiri.

Sajadah yang dimaksud tidak harus sajadah yang biasa digunakan di masjid, tapi minimal kain kecil dan bersih yang bisa digunakan saat sujud.

"Yang pertama karena shalat kita sujud ya, maka tempat sujud itu harus bersih," katanya.

"Nah...bersih itu antara lain diimbau diharapkan agar bawa sajadah sendiri, sajadah masjid bersih cuma dipakai berkali kali banyak orang setidak-tidaknya kalau tidak sempat bawa sajadah bawa kain yang bersih yang kecil untuk sujud saja, itu penting untuk menjaga satu sama lain, sekali lagi kebersiham sebagian dari iman," sambung JK.

Sebelumnya diberitakan, Masjid Nurul Hidayah yang berjarak sekitar 300 meter dari kediaman JK di Kebayoran Baru, Jakarta Selatan melakukan kegiatan berbesih dan penyemprotan cairan disinfektan dalam rangka mencegah penyebaran virus corona (COVID-19).

JK berharap langkah tersebut juga diikuti seluruh masjid yang ada di Indonesia dengan cara mudah menjaga masjid tetap bersih dalam rangka melindungi jamaah dari penularan virus corona baru (COVID-19).
Pewarta :
Uploader : Sukardi
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar