KOI tawarkan bantuan persiapan Olimpiade Tokyo setelah PM Jepang mundur

id Perdana Menteri Jepang,PM Jepang Shinzo Abe mundur,Olimpiade Tokyo,KOI NOC

KOI tawarkan bantuan persiapan Olimpiade Tokyo setelah PM Jepang mundur

Logo Komite Olimpiade Internasional (IOC). ANTARA/AFP/Fabrice Coffrini

Kami prihatin dan juga jadi pembelajaran bahwa dia (Shinzo Abe) tahu tidak bisa meneruskan tanggung jawabnya. Ini kita harus bisa ambil hikmah atau pembelajaran dari ini

Jakarta (ANTARA) - Ketua Umum Komite Olimpiade Indonesia (KOI) Raja Sapta Oktohari menyatakan bahwa pihaknya akan berkirim surat untuk menawarkan bantuan kepada Jepang terkait kelanjutan persiapan Olimpiade Tokyo selepas mundurnya Shinzo Abe dari jabatannya sebagai Perdana Menteri.

Shinzo Abe resmi mengundurkan diri dengan alasan kesehatan dan perlu menjalani perawatan secara intensif. Pengumuman mundurnya PM Abe disampaikan dalam konferensi pers di Tokyo pada Jumat (28/8).

"Kami prihatin dan juga jadi pembelajaran bahwa dia (Shinzo Abe) tahu tidak bisa meneruskan tanggung jawabnya. Ini kita harus bisa ambil hikmah atau pembelajaran dari ini,” ujar pria yang akrab disapa Okto itu dalam siaran pers yang diterima di Jakarta, Jumat.

“Kami berharap mundurnya PM Shinzo Abe tidak mengganggu persiapan Olimpiade. Kami juga akan kirim surat untuk menanyakan apa yang bisa kami bantu kepada Jepang selepas mundurnya PM Abe ," kata dia menambahkan.

Dengan mundurnya Abe dari jabatan Perdana Menteri, Okto mengatakan bahwa KOI tetap berkomitmen mendukung Jepang untuk menyukseskan gelaran Olimpiade tahun depan. Ia berharap segera mendapatkan kepastian setelah mengirimkan surat kepada panitia penyelenggara Olimpiade Tokyo (TOGOC).

Namun Okto mengaku sudah lebih dulu berkomunikasi dengan kolega di Kedutaan Jepang untuk memastikan kelanjutan Olimpiade Tokyo. Menurutnya, sejauh ini persiapan Olimpiade masih terus berjalan sesuai rencana.

“Selain itu ketika saya tanya tentang persiapan Olimpiade semua masih 'on track' bahwa semangat Jepang sebagai tuan rumah Olimpiade masih seperti yang kemarin karena bagaimana pun Jepang pasti berjuang semaksimal mungkin untuk menyukseskan Olimpiade ini karena mereka sudah menunggu terlalu lama,” ucapnya.

Baca juga: Tokyo optimistis Olimpiade akan sesuai jadwal berkat membaiknya situasi
Baca juga: Tokyo bersikukuh tetap laksanakan olimpiade tahun depan
Baca juga: Pakar: potensi penambahan korban COVID-19 dari Olimpiade Tokyo

Pewarta :
Uploader : Sukardi
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar