Tips pola pengasuhan anak ini di era digital

id pola pengasuhan anak,pengasuhan anak di era digital,parenting

Tips pola pengasuhan anak ini di era digital

Ilustrasi ibu dan anak menggunakan gawai (ANTARA News)

Arahan presiden yang utama adalah meningkatkan pengasuhan keluarga terhadap anak, tidak hanya ibu yang bertanggung jawab untuk memberikan pengasuhan kepada anak, tapi keluarga, termasuk ayah dan anggota keluarga yang lain dalam satu rumah tangga ting
Jakarta (ANTARA) - Selain memberi perlindungan kepada anak, orang tua juga wajib melakukan pemenuhan hak, khususnya hak pengasuhan.

Asisten Deputi Perlindungan Anak dalam Situasi Darurat dan Pornografi Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak RI (Kementerian PPPA), Ciput Eka Purwianti, mengatakan pola pengasuhan anak harus disesuaikan dengan era digital saat ini, mengingat banyak bahaya yang mengancam anak di ranah online.

"Arahan presiden yang utama adalah meningkatkan pengasuhan keluarga terhadap anak, tidak hanya ibu yang bertanggung jawab untuk memberikan pengasuhan kepada anak, tapi keluarga, termasuk ayah dan anggota keluarga yang lain dalam satu rumah tangga tinggal," ujar Ciput dalam temu media secara daring belum lama ini.

Dari sudut pandang ini, Ciput melihat pada pola asuh di era digital ini, baik anak dan orang tua, keduanya harus melek digital, sehingga literasi digital keduanya terpenuhi dan juga memahami semua aspek perlindungan yang ada.

Ciput menyebut ada tiga pola pengasuhan anak di era digital yang harus diperhatikan. Pertama, orang tua harus paham bahwa ada fitur kontrol orangtua, parenting control, di semua platform online yang ada.

"Ini sangat penting untuk memastikan anak-anak tidak akan terpapar pada konten-konten yang membahayakan mereka," kata Ciput.

"Khususnya, yang kita khawatirkan ini adalah konten-konten yang mengandung eksploitasi seksual pada anak, yang sudah menjadi komitmen Indonesia untuk mengatasi ini," dia melanjutkan.

Selanjutnya, orang tua, dalam hal ini ibu dan ayah, di era digital juga harus terus belajar bersama-sama dengan anak.

Hal ini disarankan dilakukan agar keduanya dapat memahami isu-isu terkini di internet yang terus berkembang. Ketika orang tua dan anak belajar bersama, keduanya juga dapat membahas mengenai keamanan di internet untuk memastikan anak tetap terlindungi.

"Ketiga, dalam pemenuhan hak harus balance. Banyak orang tua, yang dalam memastikan anak-anak terpenuhi hak-haknya hanya memastikan materi dan saran prasarana terpenuhi yang diperlukan oleh anak. Ada dukungan psikologis yang menjadi sering diabaikan dengan alasan orang tua sibuk bekerja," ujar Ciput.

Ciput menggarisbawahi bahwa orang tua diharapkan bisa tetap menjalan relasi yang hangat dengan anak-anak, termasuk memberikan batasan-batasan yang jelas, dan ini didiskusikan dengan anak, disepakati bersama.

Sehingga, selain ini melatih anak untuk punya tanggung jawab, juga orang tua bisa memastikan kedisiplinan ini juga dipenuhi oleh kedua belah pihak.
Pewarta :
Uploader : Sukardi
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar