Wabup Sigi: Pencanangan desa palawija sebagai simbol kebangkitan petani

id pemkab sigi,wabup sigi,samuel y pongi,dinas tanaman pangan,petani sigi

Wabup Sigi: Pencanangan desa palawija sebagai simbol kebangkitan petani

Wakil Bupati Sigi Samuel Pongi usai melakukan penanaman cabai di lahan pertanian milik Gapoktan Beringin Jaya Desa Lolu, Selasa. (ANTARA/Muhammad Hajiji)

Sigi, Sulawesi Tengah (ANTARA) - Wakil Bupati Sigi, Sulawesi Tengah, Samuel Y Pongi mengemukakan pencanangan Desa Lolu Kecamatan Sig Biromaru, sebagai desa penghasil palawija menjadi simbol kebangkitan petani, pascagempa dan pandemi COVID-19.

"Desa palawija ini bisa menjadi penyemangat masyarakat untuk bisa bangkit dari keterpurukan ekonomi setelah wilayah ini dilanda gempa dan disusul pandemi COVID-19," kata Samuel Pongi, di Desa Lolu, Kabupaten Sigi, Selasa.

Baca juga: Tanaman palawija petani Desa Lolu Sigi pascagempa hasilkan untung besar

Usai melakukan penanaman perdana cabai bersama petani yang tergabung dalam Gapoktan Beringin Jaya, Samuel mengatakan Pemkab Sigi memberikan bantuan bagi petani  penghasil palawija demi pemenuhan kebutuhan pangan.

Bentuk dukungan terhadap petani dengan melakukan perbaikan pada lahan-lahan potensial pertanian, yang bergelombang karena terdampak gempa dan pergeseran tanah.

"Untuk perataan tanah atau lahan kami butuh surat dari Gapoktan Beringin Jaya mengenai berapa luas lahan yang harus digusur untuk diratakan," ungkapnya.

Selain itu, Pemkab Sigi juga akan memberikan dukungan berupa pembangunan sumur dangkal, yang berfungsi menyuplai air ke lahan pertanian.

"Ini juga kami butuh data dari petani dan pemerintah desa, berapa kebutuhan sumur dangkal," ujarnya.

Pemkab Sigi juga memberikan alat mesin pertanian berupa traktor tangan, namun belum maksimal digunakan karena tanah/lahan pertanian yang masih bergelombang.

Kepala Dinas Tanaman Pangan Hortikultura Sigi Mulyadi mengemukakan bahwa, petani di Desa Lolu  sedang menanam tanaman palawija yang salah satu jenis komiditinya ialah cabai.

Lahan pertanian  cabai di Kabupaten Sigi disiapkan sekitar 450 hektare. Target penanaman cabai tahun 2021 mencapai 100 hektare.

"Untuk Desa Lolu ditargetkan penanaman cabai mencapai 20 hektare. Saat ini sudah melebihi target, karena penanaman dari Januari - Februari telah memasuki 21 hektare," ungkapnya.

Petani, secara swadaya membangun sumur dangkal untuk memaksimalkan penanaman cabai di wilayah pertanian mereka, yang dikoordinir oleh Gapoktan Beringin Jaya.

Ia menambahkan bahwa, agar lahan pertanian semuanya bisa diolah, maka perlu perataan menggunakan alat berat.
Lahan pertanian penanaman cabai milik Gapoktan Beringin Jaya Desa Lolu (ANTARA/Muhammad Hajiji)
 
Pewarta :
Uploader : Sukardi
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar