Turki seru dunia akui Yerusalem Timur sebagai ibu kota Palestina

id palestina

Kaum Yahudi mengambil bagian dalam pemberkatan pendeta dalam liburan Yahudi Sukkot di Tembok Barat, lokasi ibadah suci Yudaisme, di Kota Tua Jerusalem, Minggu (8/10/2017). Trump menyebut Jerusalem ibu kota Israel yang mengeruhkan proses perdamaian di Timur Tengah. (REUTERS/Amir Cohen)

Istanbul (antaranews.com) - Negara-negara Muslim harus menekan dunia untuk mengakui Yerusalem Timur sebagai ibu kota negara Palestina, kata Menteri Luar Negeri Turki, Rabu, pada pembukaan konferensi tingkat tinggi negara Islam sebagai respons terhadap keputusan Amerika Serikat mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel.

Pertemuan para pemimpin dan menteri dari 50 lebih negara dengan mayoritas penduduk Muslim itu diselenggarakan sepekan setelah Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump mengumumkan keputusan mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel, yang memicu protes luas di Timur Tengah dan dunia Islam.
"Pertama-tama, negara Palestina harus diakui oleh seluruh negara. Kita semua harus berusaha bersama untuk ini," kata Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu.

"Kita harus mendorong negara-negara lain mengakui negara Palestina dengan basis perbatasan tahun 1967 dengan Yerusalem Timur sebagai ibu kotanya."

Yerusalem adalam rumah bagi tempat suci ketiga umat Islam dan selama puluhan tahun telah menjadi pusat konflik Palestina-Israel.

Turki menyatakan keputusan Trump untuk mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel akan menjatuhkan dunia "menuju pergolakan tanpa akhir", dan menyeru penyelenggaraan konferensi tingkat tinggi Organisasi Kerja Sama Islam (OKI) untuk mendesak Washington mengubah keputusannya.

Presiden Palestina Mahmoud Abbas akan menyampaikan pidato dalam pertemuan puncak OKI tersebut, yang juga dihadiri oleh Presiden Iran Hassan Rouhani dan pemimpin Sudan Omar al-Bashir.

Cavusoglu mengatakan pekan ini bahwa Turki tidak akan menyeru penjatuhan sanksi untuk merespons keputusan AS, namun akan meminta semua negara yang belum secara formal mengakui Palestina sebagai sebuah negara untuk melakukannya, dan untuk menyampaikan penolakan kuat terhadap keputusan Amerika Serikat.

Ia mengatakan pertemuan puncak itu akan mendeklarasikan Yerusalem Timur sebagai ibu kota Palestina dan menyeru Israel menarik diri dari wilayah yang diduduki dalam Perang Timur Tengah 1967 itu.

Israel merebut Yerusalem Timur dalam perang itu dan kemudian mencaploknya dalam tindakan yang tidak pernah diakui secara internasional.

Pemerintahan Trump menyatakan akan tetap berkomitmen pada upaya mencapai perdamaian antara Palestina dan Israel dan keputusannya tidak akan mempengaruhi perbatasan atau status masa depan Yerusalem, demikian menurut siaran kantor berita Reuters.

Editor: Rolex Malaha
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar