Darmin: perbaikan struktur ekspor atasi perang dagang

id darmin

Menko Perekonomian Darmin Nasution (ANTARAFOTO/Basri Marzuki)

Kita harus susun kebijakan, baik dari industri atau sumber daya alam untuk perbaiki ekspor kita
Jakarta,  (Antaranews Sulteng) - Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution mengatakan perbaikan struktur ekspor nasional menjadi penting untuk mengatasi dampak dari potensi perang dagang yang dilakukan oleh negara maju.

"Kita harus susun kebijakan, baik dari industri atau sumber daya alam untuk perbaiki ekspor kita," kata Darmin di Jakarta, Kamis.

Baca juga: Revolusi industri 4.0 tidak bisa dihindari

Darmin memastikan Indonesia harus mencari peluang dari perang dagang tersebut dan tidak bisa hanya berpangku tangan agar kinerja perdagangan nasional tidak mengganggu proyeksi pertumbuhan ekonomi secara keseluruhan.

Untuk itu, perbaikan struktur ekspor nasional menjadi penting agar kinerja perdagangan nasional makin membaik dan defisit neraca transaksi berjalan yang selama ini menjadi salah satu penyebab depresiasi rupiah makin mengecil.

"Itu berarti nomor satu yang harus diurusi adalah transaksi berjalan itu. Tidak perlu terlalu fokus kepada perang dagangnya. Kita fokus pada urusan kita saja. Artinya kita harus cari jalan untuk kembalikan transaksi berjalan yang negatif karena impornya naik tajam," ujarnya.

Sebelumnya, pada Senin (18/6), AS mengancam untuk menerapkan tarif 10 persen terhadap 200 miliar dolar AS barang-barang China, setelah Beijing memutuskan untuk menaikkan tarif pada 50 miliar dolar AS barang-barang AS, sebagai respons terhadap tarif serupa pada barang-barang China.

Namun, ketegangan perdagangan kedua negara menunjukkan sedikit tanda-tanda mereda setelah penasihat perdagangan Gedung Putih mengatakan bahwa China telah mengabaikan keputusan AS untuk menerapkan tarif lebih besar.

Respons China tersebut sempat membuat pergerakan saham di Asia "rebound" dari kerugian pada pembukaan perdagangan Rabu (20/6) pagi. 

Baca juga: Darmin : Soft Infrastructure" ekonomi digital jangan dilupakan
Pewarta :
Editor: Sukardi
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar