Presiden minta pencarian korban gempa hilang diprioritaskan

id jokowi

Presiden Joko Widodo (Foto Antara/dok) (Foto Antara/dok/)

Saya minta evakuasi yang belum ditemukan harus menjadi prioritas
Jakarta,  (Antaranews Sulteng) - Presiden Joko Widodo meminta pencarian korban gempa di Lombok, NTB, yang masih belum ditemukan menjadi prioritas utama saat ini.

"Saya minta evakuasi yang belum ditemukan harus menjadi prioritas," katanya menggelar rapat terbatas terkait bencana alam di NTB di Kantor Presiden Jakarta, Jumat, pada sekitar pukul 14.00 WIB.

Ia menyebutkan dirinya secara update mendapatkan laporan dari lapangan terkait pencarian korban yang terus dilakukan secara intensif.

Bahkan kini, sebutnya sudah banyak mulai menggunakan alat-alat berat.

"Dan untuk penanganan pengungsi dan korban gempa, saya minta untuk dipastikan ketersediaan logistik, tenda, selimut, makanan terutama makanan untuk bayi, obat-obatan, pasokan air, serta yang berkaitan dengan listrik," jelasnya.

Ia juga selalu mendapatkan laporan update dari lapangan mengenai jumlah korban baik korban yang meninggal maupun korban luka-luka serta jumlah kerusakan mulai dari rumah, sekolah, dan fasilitas umum.

"Dan selang beberapa lama setelah gempa yang pertama terjadi saya juga telah perintahkan langsung kepada Kepala BNPB pada Basarnas dan Panglima TNI serta Polri untuk segera langsung bergerak dan fokus kepada upaya-upaya evakuasi termasuk di dalamnya evakuasi wisatawan yang ada di pulau di sekitar Lombok, memberikan perawatan kepada para korban, dan penanganan pengungsi," terangnya.

Sejumlah pejabat turut serta dalam ratas tersebut Gubernur NTB, TGB Zainul Majdi, Menko Perekonomian Darmin Nasution, Menkopolhukam Wiranto, Menko Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan, Mensos Idrus Marham, Menko PMK Puan Maharani, Menkeu Sri Mulyani, Menlu Retno LP Marsudi, Kepala BKPM Thomas Lembong, dan Menpar Arief Yahya.

Baca juga: Gempa susulan masih terus menguncang Lomok

Baca juga: Warga sesalkan pencurian marak pascagempa di Lombok

Baca juga: TGB mohon doa putrinya jadi korban gempa
Pewarta :
Editor: Sukardi
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar