Peneliti: Belanja rokok di Indonesia menjadi pengeluaran terbesar ketiga dalam rumah tangga

id Keluarga, stunting, rokok

Konferensi pers Southeast Asian Ministers of Education Organization (SEAMEO) Regional Centre for Food and Nutrition (RECFON) di Jakarta, Jumat (24/5). (ANTARA/Indriani)

Belanja rokok di Indonesia menjadi pengeluaran terbesar ketiga dalam rumah tangga (12,4 persen dari pengeluaran rumah tangga). Ini setara dengan dengan jumlah uang yang dikeluarkan untuk membeli sayur-mayur (8,1 persen) serta telur dan susu (4,3 pers
Jakarta (ANTARA) - Peneliti utama dari organisasi bidang pangan dan gizi kerja sama menteri-menteri pendidikan se-Asia Tenggara atau Southeast Asian Ministers of Education Organization (SEAMEO) Regional Centre for Food and Nutrition (RECFON) Umi Fahmida mengatakan pengeluaran untuk rokok setara dengan belanja sayur-mayur, telur, dan susu.

"Belanja rokok di Indonesia menjadi pengeluaran terbesar ketiga dalam rumah tangga (12,4 persen dari pengeluaran rumah tangga). Ini setara dengan dengan jumlah uang yang dikeluarkan untuk membeli sayur-mayur (8,1 persen) serta telur dan susu (4,3 persen)," ujar dia dalam konferensi pers di Jakarta, Jumat.

Jika pengeluaran rokok 12,4 persen itu disisihkan, kata dia, akan berkontribusi untuk keragaman pangan yang bermanfaat bagi peningkatan gizi anak.

"Uang itu bisa dibelikan sesuatu yang berguna, mungkin dibelikan telur, ikan, sayur, dan buah. Tentu sangat penting bagi kecerdasan dan kesehatan anak," kata dia.

Berdasarkan hasil analisis data Indonesian Family Life Survey (IFLS), kemungkinan anak dari keluarga perokok mengalami kekerdilan lebih besar daripada anak dari keluarga tanpa perokok.

Selain itu, berdasarkan studi dari Pusat Kajian Jaminan Sosial (PKJS) Universitas Indonesia, anak-anak dari keluarga perokok kronis memiliki kecenderungan untuk tumbuh lebih pendek dan lebih ringan dibandingkan dengan anak dari keluarga tanpa perokok.

Umi menjelaskan persoalan kekerdilan bisa dilihat dari tiga hal, pertama, yang langsung itu karena asupan gizi anak jelek atau kurang, kedua, dipengaruhi oleh seringnya anak sakit sehingga penyerapan zat gizi tidak optimal dan ketiga, adalah pengaruh pola pengasuhan keluarga.

"Keluarga ini bukan cuma ibu. Tetapi juga bapaknya“, ujar Umi.

Faktor keluarga, kata dia, berpengaruh cukup besar, namun ada faktor-faktor lain di tingkat komunitas, antara lain akses pelayanan kesehatan , kesehatan lingkungan, dan ketersediaan pangan.
 
Pewarta :
Uploader : Sukardi
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar