Kedatangan Emir Qatar ke Maumere dapat dongkrak kunjungan wisatawan

id Emir Qatar,ntt,maumere

Emir Qatar (Antara Foto/Puspa Perwitasari)

Kami sampaikan selamat datang ke Maumere

Kupang (ANTARA) - Pemerintah Provinsi Nusa Tenggara Timur menilai kunjungan putra Raja Qatar, Emir Qatar, Syekh Tamir bin Hamad Al-Tsani ke Maumere, Kabupaten Sikka, Nusa Tenggara Timur, dapat mendongkrak kunjungan wisatawan ke provinsi berbasis kepulauan itu.

“Kami sampaikan selamat datang ke Maumere. Kunjungan ini dapat mendongkrak kunjungan wisatawan ke daerah kita, mengingat beliau adalah putra raja Qatar,” kata Karo Humas Setda NTT Marius Ardu Jelamu kepada Antara di Kupang, Sabtu (8/6).

Emir Qatar sudah berada di Maumere pada Jumat (7/6) bersama rombongan dengan dua jet pribadi dan sebuah kapal pesiar yang sudah tiba terlebih dahulu di Teluk Maumere pada Kamis (6/6) lalu.

Mantan Kadis Pariwisata NTT itu menambahkan bahwa dirinya sendiri tak mengetahui secara pasti berapa lama Emir Qatar akan berada di Maumere dan dalam rangka kunjungan apa.

“Namun yang pasti NTT akan semakin dikenal. Selain itu juga banyak yang akan bertanya-tanya mengapa putra Raja Qatar itu mau mengunjungi NTT,” tutur dia.

Lebih lanjut ia mengatakan bahwa dengan kedatangan Emir Qatar ke NTT Indonesia tentunya membuktikan bahwa Indonesia adalah negara bertoleransi yang sangat tinggi.

Pemerintah provinsipun berharap dengan kedatangan Emir Qatar ke NTT diharapkan akan lebih banyak investor asal Qatar yang berinvestasi di NTT mulai dari sektor pariwisata, darat dan udara.

“Saya rasa akan banyak sekali dampak positif bagi NTT, khususnya Maumere yang menjadi lokasi kunjungannya,” kata Marius.

Ikut bersama rombongan Sultan Ghanim S. Alhodaifi Al-Kuwari, Abdulla Mohammed M.S AL-Khulaifi, Abdulhadi Awajan H.F Al-Hajri, Abdulhadi Khalil M.A. Al-Hajri, Ali Hamad S.A,Al-Hajri, Jaralla Mihd TB Al-Nabet, Khalifa FA Kayed M.A Al-Muhannadi, Mansour Faleh F SH Al-Hajri, Abdulla Mohammed SL Al-Khayarin, Aboobacker Siddique Pookkayil, Gocha Jibuti, Abdulla Jaber A A Al-Sulati, Mohammad Noor Abdulghafor dan Edward Estores.*


 

Pewarta :
Uploader : Sukardi
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar