KPPU selidiki adanya potensi pelanggaran pasar ayam

id Harga ayam,kppu

KPPU selidiki adanya potensi pelanggaran pasar ayam

Pekerja memanen ayam broiler dengan sistem kandang tertutup atau close house di Peternakan. ANTARA FOTO/Adeng Bustomi/pras.

Jakarta (ANTARA) - Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) saat ini sedang menyelidiki adanya potensi pelanggaran yang terjadi di pasar dagang ayam.

Komisioner KPPU Guntur Saragih di Jakarta, Senin, mengatakan penyelidikan tersebut berdasar atas keluhan peternak karena anjloknya harga ayam, namun justru tinggi di tingkat pedagang.

Lebih lanjut, ia menjelaskan adanya dugaan tersebut atas pertimbangan temuan-temuan data di lapangan.

"Margin rasio harga antara live bird dengan ayam karkas di pasaran sekitar Rp8-10 ribu per kg, namun tidak sebangun dengan harga karkas . Dalam hitungan KPPU itu 1,6 kali," kata Guntur.

Berdasarkan penjelasannya, bila hitungan normal, harga live bird Rp10 ribu per kg, harusnya, dengan asumsi harga karkas 1,6 kalinya maka harga karkas sekitar Rp16 ribu per kg.

Kemendag sendiri mematok harga pokok produksi minimal Rp18 ribu per kg. Tetapi, kenyataan di pasaran, harga karkas bahkan sebesar Rp30-34 ribu per kg.

Mengacu data tersebut, KPPU menduga ada hal yang tidak sesuai, sehingga harga pedagang lebih tinggi.

Jika terbukti adanya pelanggaran atas fenomena tersebut, maka KPPU akan segera melakukan investigasi.
 
Pewarta :
Uploader : Sukardi
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar