Menlu: tiga alasan penting Indo-Pasifik

id Pandangan ASEAN tentang Indo-Pasifik,Konferensi Pengembangan Hukum Internasional di Asia,DILA,Retno marsudi

Menlu: tiga alasan penting Indo-Pasifik

Direktur Jenderal Asia Pasifik dan Afrika Kementerian Luar Negeri RI Desra Percaya saat membacakan pidato Menteri Luar Negeri Retno Marsudi dalam Konferensi Pengembangan Hukum Internasional di Asia (Development of International Law in Asia/DILA) di Jakarta, Selasa (15/10/2019). (ANTARA/ Azis Kurmala)

Kami bercita-cita bahwa Indo-Pasifik akan menjadi wilayah dialog dan kerja sama alih-alih persaingan sebuah wilayah pembangunan dan kemakmuran,
Jakarta (ANTARA) - Menteri Luar Negeri Retno Marsudi menekankan ada tiga alasan penting Pandangan ASEAN tentang Indo-Pasifik (ASEAN Outlook on the Indo-Pacific) bagi Indonesia.

Ketiga alasan itu diungkapkan Direktur Jenderal Asia Pasifik dan Afrika Kementerian Luar Negeri RI Desra Percaya saat membacakan pidato Menteri Luar Negeri Retno Marsudi dalam Konferensi Pengembangan Hukum Internasional di Asia (Development of International Law in Asia/DILA) di Jakarta, Selasa.

Pertama, ASEAN berkepentingan membangun arsitektur ekonomi dan keamanan sehingga dinamika eksternal akan terus membawa perdamaian, keamanan, stabilitas dan kemakmuran bagi masyarakat ASEAN.

Kedua, lanjut dia, ASEAN perlu secara konsisten memunculkan kepemimpinan kolektifnya dalam membentuk visi untuk kerja sama yang lebih erat di Indo-Pasifik.

Ketiga, ASEAN juga perlu terus menjadi perantara yang jujur dalam lingkungan strategis kepentingan yang bersaing.

"Kami bercita-cita bahwa Indo-Pasifik akan menjadi wilayah dialog dan kerja sama alih-alih persaingan sebuah wilayah pembangunan dan kemakmuran," ujar Menlu Retno.

Sepanjang sejarah, Indonesia telah memainkan peran aktif dalam membangun dan mempromosikan norma-norma internasional dan tidak melanggarnya.

"Hukum internasional ada dalam DNA kita karena kenyataannya bahwa geografi kita mendefinisikan kita," kata dia.

L
Pewarta :
Uploader : Sukardi
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar