Ahsan: baru kali ini saya tanding sampai skor 30

id badminton,bulutangkis,fuzhou china open,mohammad ahsan,hendra setiawan

Ahsan: baru kali ini saya tanding sampai skor 30

Ganda putra Indonesia Mohammad Ahsan/Hendra Setiawan memenangkan pertarungan melawan pasangan China Ou Xuan Yi/Zhang Nan dengan skor 11-21, 21-18, 30-29 pada babak kedua Fuzhou China Open 2019 di Haixia Olympic Sports Center, Fuzhou, China, Kamis (7/11/2019) (Tim PBSI)

Saya baru pertama kali mengalami tanding sampai skor 30, kalau koh Hendra kayaknya sudah pernah dulu. Tadi rasanya sudah pasrah, karena skornya sudah 29-29

Jakarta (ANTARA) - Pebulu tangkis ganda putra Indonesia Mohammad Ahsan mengaku baru kali ini melakukan reli panjang hingga mencapai skor 30.



Dalam pertandingan babak kedua turnamen Fuzhou China Open 2019 yang berlangsung pada Kamis (7/11), Ahsan yang berpasangan dengan Hendra Setiawan menumbangkan wakil China Ou Xuan Yi/Zhang Nan dalam tiga gim dengan skor 11-21, 21-18, 30-29.



Pada gim terakhir, sempat terjadi reli yang panjang di antara kedua pasangan putra tersebut. Baik Ahsan/Hendra maupun Ou/Zhang saling mencuri poin satu sama lain. Drama kejar-kejaran skor tersebut akhirnya dimenangkan oleh Ahsan/Hendra dengan skor penutup 30-29.



“Saya baru pertama kali mengalami tanding sampai skor 30, kalau koh Hendra kayaknya sudah pernah dulu. Tadi rasanya sudah pasrah, karena skornya sudah 29-29,” kata Ahsan dikutip melalui laman badmintonindonesia.org, Kamis.



Lebih lanjut, pria yang kini berusia 32 tahun itu mengungkapkan ketika melakoni reli panjang tersebut, dia berjuang keras untuk memperbaiki pola pikirnya agar tidak menyerah begitu saja dan terus memberikan perlawanan.



“Takdirnya menang atau kalah, cuma dua itu saja. Di saat-saat kritis tadi, saya juga berusaha mengatur pola pikir saya sendiri. Selama pertandingan itu belum berakhir, saya harus mencoba terus, berjuang terus,” ungkap Ahsan.



Sementara itu bagi Hendra, Ou/Zhang merupakan pemain-pemain yang hebat dan berpengalaman, sehingga dia tidak terkejut saat menjalani laga tersebut. Selain itu, menurut dia, pasangan China itu juga memiliki pergerakan yang cepat dan serangannya tajam.



“Sebetulnya kami tidak kaget. Mereka memang pemain yang bagus. Zhang berpengalaman dan Ou punya serangan yang keras. Jadi memang dua-duanya bagus. Mereka unggul di pergerakan. Mereka punya pergerakan yang cepat,” tutur Hendra.



Selain Ahsan/Hendra, wakil ganda putra Indonesia yang lolos ke perempat final Fuzhou China Open 2019, yaitu Marcus Fernaldi Gideon/Kevin Sanjaya Sukamuljo.



Sedangkan Fajar Alfian/Muhammad Rian Ardianto terhenti usai ditaklukkan oleh pasangan Malaysia Aaron Chia/Soh Wooi Yik dalam tiga gim dengan skor 21-13, 18-21, 16-21.

Pewarta :
Uploader : Sukardi
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar