NasDem minta aparat usut tuntas Kasus ledakan di Monas

id Ledakan Monas, granat asap, NasDem, usut tuntas

NasDem minta aparat usut tuntas Kasus ledakan di Monas

Wakil Ketua Umum Partai NasDem, Ahmad Ali. (ANTARA/Dokumen pribadi)

NasDem mendorong pengusutan hingga tuntas agar masyarakat mendapatkan kejelasan tentang peristiwa tersebut. Apakah berkaitan dengan aksi terorisme atau bukan
Jakarta (ANTARA) - DPP Partai NasDem meminta aparat kepolisian dan juga TNI mengusut tuntas kasus ledakan granat asap yang terjadi di kawasan Monumen Nasional (Monas) Jakarta, Selasa pagi.

Ledakan yang terjadi pukul 07.15 WIB itu mengakibatkan dua anggota TNI terluka, yakni Serma Fajar Arisworo dan Praka Yusuf Gunawan.

"NasDem mendorong pengusutan hingga tuntas agar masyarakat mendapatkan kejelasan tentang peristiwa tersebut. Apakah berkaitan dengan aksi terorisme atau bukan," kata Wakil Ketua Umum DPP Partai NasDem Ahmad M Ali, di Jakarta, Selasa.

NasDem juga mengimbau agar masyarakat tetap tenang dan beraktivitas seperti biasa.

"Kita percayakan aparat yang berwenang untuk bekerja secara profesional," tambah Ali.

Kapolda Metro Jaya Irjen Gatot Eddy Pramono mengatakan, ledakan tersebut bersumber dari granat asap.

"Hasil olah TKP ini diduga granat asap yang meledak. Kita masih dalami. Tetapi hasil sementara temuan di TKP ini adalah granat asap," ujar Gatot di kawasan Monas, Jakarta Pusat.

Gatot menuturkan, ledakan tersebut terjadi sekitar pukul 07.15 WIB tadi. Saat kejadian, sejumlah anggota TNI tengah berolahraga di kawasan Monas.

"Hasil sementara kita ada korban dua anggota TNI yang sekarang dirawat di RSPAD. Lukanya satu di tangan dan satu di paha," tuturnya.

Baca juga: Prabowo: tunggu hasil penyelidikan terkait ledakan Monas
Baca juga: Presiden serahkan kasus ledakan di Monas kepada Kepolisian
Baca juga: Kapolda: Dua anggota TNI korban ledakan granat di Monas
Pewarta :
Uploader : Sukardi
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar