ARKOM latih perempuan penyintas bencana Donggala berwirausaha

id ARKOM,perempuan sulteng,Perempuan penyintas,Donggala

ARKOM  latih perempuan penyintas bencana Donggala berwirausaha

ARKOM Indonesia, Sulawesi Tengah, melatih penyintas termasuk perempuan korban bencana gempa dan tsunami Donggala merakit besi. (ANTARA/HO/ARKOM Indonesia, Sulteng)

Palu (ANTARA) - ARKOM Indonesia, Sulawesi Tengah (Sulteng), melakukan pendampingan dengan memberi pelatihan keterampilan bagi perempuan penyintas bencana gempa dan tsunami Donggala agar dapat berwirausaha untuk perbaikan ekonomi keluarga.

"ARKOM berupaya membantu pemulihan warga dengan melatih mereka membuat minyak goreng dan membuat kue," kata Community Organaizer ARKOM Indonesia, Sulawesi Tengah, Alfredo di Palu, Jumat.

Salah satu desa yang menjadi sasaran program pendampingan adalah Desa Tompe di Kecamatan Sirenja.

Di desa itu terdapat tiga kelompok perempuan penyintas yang jadi sasaran. "Untuk kelompok pelatihan pembuatan kue ada dua kelompok dan pembuatan minyak goreng dari kelapa satu kelompok perempuan," kata Edo sapaan akrab Alfredo.



Mereka berjumlah puluhan orang, karena satu kelompok terdiri 10 - 15 orang perempuan. Program pemberdayaan di Desa Tompe dilakukan sejak masa tanggap darurat.

Proses pemberdayaan dengan mengedepankan partisipasi peserta, seperti dalam penyediaan peralatan. "Misalkan, kompor peralatan memasak, sebagian warga yang sediakan. Sebagiannya dari ARKOM," ujarnya.

Saat ini, perempuan penyintas telah dapat membuat sendiri minyak goreng dengan kualitas yang baik dari kelapa, begitu pula dengan pembuatan kue.

"Kami belum menindaklanjuti untuk pengembangan dari program pemberdayaan itu, karena kini beralih ke program relokasi mandiri yang diawali dengan pelatihan pembuatan bata interlok dan risha," katanya.

Risha adalah rumah instan sederhana sehat.

Perempuan penyintas juga terlibat dalam proses itu. "Mereka kami latih merakit besi untuk risha," katanya.*
Pewarta :
Editor : Laode Masrafi
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar