Posko karhutla disiapkan di Kalimantan Utara

id kabut asap,karhutla,kalimantan utara

Kondisi kabut asap di Kalimantan Utara. (FOTO ANTARA/ Iskandar Zulkarnaen)

Tanjung Selor (ANTARA) - Pemerintah Provinsi (Pemprov) Kalimantan Utara (Kaltara) segera mendirikan posko pemantauan dan informasi kejadian kebakaran hutan dan lahan (karhutla) di daerah itu sebagai salah satu hasil rapat terkait kabut asap yang dipimpin Sekretaris Provinsi Kaltara H Suriansyah di Tanjung Selor, awal pekan ini.

"Posko terdiri atas sejumlah organisasi perangkat daerah (OPD) teknis tersebut bertugas, antara lain akan memberikan laporan terkini perkembangan karhutla," kata Suriansyah di Tanjung Selor, Selasa.

Tugas lainnya terkait penyebaran informasi publik yang valid mengenai kejadian karhutla, kondisi udara dan hal-hal terkait.

Adapun OPD yang terlibat, di antaranya Dinas Perhubungan (Dishub), Dinas Kehutanan (Dishut), Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD), dan lainnya.

"Dari laporan BPBD Kaltara, ada 22 titik panas yang menyebabkan kabut asap. Semuanya terletak di Kecamatan Tanjung Palas Timur, dan terus diupayakan pemadamannya oleh BPBD bersama TNI-Polri,” katanya.

Ia juga menyarankan perlunya regulasi berupa peraturan daerah (perda) agar dapat memberikan sanksi bagi pelaku pembakaran hutan dan lahan.

"Jadi, perlu evaluasi atas Pergub (Peraturan Gubernur) Kaltara No. 47/2018, tentang Sistem Pengendalian Kebakaran Hutan dan Lahan di Provinsi Kalimantan Utara. Pergub ini hanya menyentuh pada level perusahaan, tapi tidak kepada individu atau masyarakat adat,” katanya.

Keberadaan perda juga penting, mengingat kejadian karhutla dan kabut asap merupakan siklus yang berulang, demikian Suriansyah.

Baca juga: 69 titik panas di Kaltara, 12 lokasi berpotensi terjadi kebakaran

Baca juga: BMKG: Kabut asap di Kaltara mulai berkurang

Baca juga: Kaltara korban asap kiriman dari karhutla 4 provinsi di Kalimantan

Pewarta : Iskandar Zulkarnaen
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar