Pemprov gandeng PTS tekan angka COVID-19 di Jatim

id pemprov jatim,pt swasta,ubaya,covid-19

Wakil Gubernur Jawa Timur Elestianto Dardak (tengah) usai pertemuan dengan perguruan tinggi swasta di bawah Asosiasi Perguruan Tinggi Swasta Indonesia (APTISI) Komisariat I di Universitas Surabaya, Senin (13/7/2020). ANTARA/Willy Irawan

Surabaya (ANTARA) - Pemerintah Provinsi Jawa Timur menggandeng perguruan tinggi di bawah naungan Asosiasi Perguruan Tinggi Swasta Indonesia (APTISI) Komisariat I untuk turut serta menekan angka COVID-19 yang masih tinggi di wilayah setempat.

Wakil Gubernur Jawa Timur Emil Elestianto Dardak saat pertemuan dengan para rektor yang tergabung di APTISI Komisariat I di Universitas Surabaya, Senin, mengatakan pihaknya menggandeng PTS yang ada di wilayah setempat untuk berperan dalam penanganan COVID-19 sesuai arahan dari Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Masyarakat dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy.

"Kami bertukar pikiran terkait perguruan tinggi swasta untuk berperan konkret dalam menggerakkan kesadaran masyarakat. Ada program Kampung Tangguh, maka sedang dieksplorasi satu mahasiswa untuk satu Kampung Tangguh," ujarnya.

Dia mengungkapkan di saat yang sama Kepala Badan Kesatuan Bangsa dan Politik Jatim dan Direktur Pembinaan Masyarakat (Dirbinmas) Polda Jatim bertemu untuk membahas sinkronisasi mahasiswa di 5.700 Kampung Tangguh yang ada di Kota Surabaya, Sidoarjo dan Gresik sesuai arahan Presiden Joko Widodo untuk menurunkan angka COVID-19 di wilayah tersebut.

"Perguruan tinggi dan mahasiswa adalah teladan bagi masyarakat. Apalagi dalam konteks KKN (Kuliah Kerja Nyata), salah satunya adalah elemen empati terhadap sekitar. Kadang kita kenal yang jauh, tidak kenal yang dekat. Mahasiswa kadang tidak kenal siapa RW-nya, maka empati harus dibangun," ucapnya.

Baca juga: Pantau penanganan COVID-19 Jatim, Menkes "ngantor" di Surabaya
Baca juga: Gubernur Jatim: Kesembuhan pasien COVID-19 meningkat

Emil memaparkan keterlibatan PTS untuk penanganan COVID-19 dibagi dalam dua level.

Pertama, kata dia, adalah PTS dengan program studi kesehatan dan nonkesehatan dan kampus bisa melakukan inovasi sesuai dengan bidangnya masing-masing.

Level kedua adalah promotif dan preventif untuk mengedukasi masyarakat dan menekan angka COVID-19.

"Mahasiswa harus punya peran di 5.700 RW tempat tinggalnya. Ini yang kami bangun. Mahasiswa kami harap jadi jembatan. Tapi yang paling penting apapun perannya jangan sampai mereka ikut terpapar. Bu Gubernur Jatim tidak mau mahasiswa ada yang terpapar maka fokus domisili masing-masing," katanya.

Baca juga: Tim COVID: Persentase pasien meninggal di Jatim melebihi luar negeri
Baca juga: PPNI Jatim desak pemerintah cairkan insentif perawat tangani COVID-19


Sementara itu, Rektor Universitas Surabaya Ir Benny Lianto, MMBAT, menyampaikan pertemuan dengan Pemprov Jatim itu untuk menyatukan gerakan PTS yang lebih besar dan berdampak pada penanganan COVID-19 di Jatim.

"Kalau jalan sendiri ada dampak, tapi kecil. Kita ingin supaya ini besar. Maka perlu dikerjakan sistematis dan melibatkan pemerintah. Kebetulan ini menjadi gayung bersambut, pemerintah ingin PTS dalam penanganan COVID-19 semakin terasa," kata Benny.

Ia juga menjelaskan dalam membantu penanganan COVID-19 di Jatim, mahasiswa KKN dan PKL (Praktik Kerja Lapangan) yang biasanya melakukan kegiatan di masyarakat akan diarahkan ke masyarakat dan lingkungannya sendiri.

"Bisa dalam Kampung Tangguh ada beberapa mahasiswa dari Ubaya dan PTS lain. Nanti dibuatkan kategori seperti ekonomi, sosial dan lainnya," katanya.

Baca juga: Gugus Tugas Jatim catat angka kesembuhan pasien COVID-19 membaik
Baca juga: Mahfud MD tegaskan pemerintah pusat serius perhatikan Jawa Timur


Pewarta : Fiqih Arfani/Willy Irawan
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar