Dokter: Gunakan obat kumur seperlunya

id obat kumur, obat tenggorokan,ilustrasi obat

ilustrasi obat kumur. (ANTARANEWS/Ardika)

Jakarta (ANTARA News) - Dokter spesialis gizi klinik menyarankan agar masyarakat yang menggunakan obat kumur dengan antiseptik tidak digunakan terlalu sering atau seperlunya saja.

Dokter spesialis gizi klinik dari Departemen Ilmu Gizi RS Cipto Mangunkusumo Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia dr Fiastuti Witjaksono SpGK dalam diskusi kesehatan mulut di Jakarta, Senin, menjelaskan pemakaian obat kumur antiseptik pada kondisi tertentu seperti saat berpuasa.

"Kondisi puasa itu kondisi yang tidak biasa. Puasa menyebabkan daya tahan tubuh menurun, mulut dan tenggorokan kering, dehidrasi, sehingga risiko infeksi meningkat dibanding saat tidak puasa," kata Fiastuti.

Edukator dan pelatih kesehatan dari Mundipharma Indonesia dr Mery Sulastri menyatakan memang sebaiknya pemakaian obat kumur antiseptik seperlunya.

"Pada waktu puasa di mana risiko infeksi tenggorok meningkat, untuk pencegahan saat di sekitar kita ada yang sedang sakit tenggorok, atau saat tenggorok dirasa mulai kering dan sakit," kata Mery.

Mery menjelaskan penyebab sakit tenggorokan dikarenakan bakteri, virus, atau keduanya. Namun dia memaparkan hasil penelitian yang menyebutkan 85 persen penyebab sakit tenggorok adalah virus.

Sakit tenggorok yang merupakan gejala awal influenza sebaiknya tidak diobati dengan antibiotik yang spesifik untuk membunuh bakteri karena dominan penyebab sakit tenggorok adalah virus.

Ia menyarankan agar menggunakan obat kumur dengan antiseptik yang dapat membunuh bakteri sekaligus virus.

Pewarta : Aditya Ramadhan
Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA

Komentar