PDGI: kondisi kesehatan gigi-mulut penduduk Indonesia menurun

id kesehatan gigi

Para dokter gigi memberikan penyuluhan tentang kebersihan gigi pada Bakti Sosial Kesehatan Gigi Departemen Periodensia Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Indonesia (UI) di kampung warna warni Cempako Palembang, Jumat (19/1/2019). Bakti Sosial yang melayani total 300 warga kampung ini merupakan salah satu upaya Departemen Periodensia FKG UI untuk memberantas angka gigi bermasalah di Indonesia. ANTARA FOTO/Feny Selly/foc.


Semarang (ANTARA News) - Ketua Umum Pengurus Besar Persatuan Dokter Gigi Indonesia (PDGI) Sri Hananti Seno menyatakan kondisi kesehatan gigi dan mulut penduduk Indonesia mengalami penurunan dibandingkan beberapa tahun lalu.

"Kesehatan gigi dan mulut penduduk Indonesia itu jelek dibanding lima tahun lalu, mungkin kerja kita, kerja pemerintah kurang maka kita minta dokter gigi melakukan bakti sosial memperbaiki dan edukasi ke masyarakat," katanya di Semarang, Jumat.

Ia menyebutkan indikasi menurunnya kondisi kesehatan gigi dan mulut itu antara lain, dulu kerusakan pada setiap orang hanya antara 4-5 gigi, namun kini rata-rata 7-8 gigi rusak per orang.

Kondisi tersebut diketahui melalui riset langsung yang dilakukan 2.562 dokter gigi yang dilakukan pada 2018 dan hasilnya akan keluar akhir 2019, namun hasil sementara dari riset wawancara diketahui sebesar 57,6 persen masyarakat Indonesia sakit gigi dan hanya 10,2 persen yang berobat ke dokter gigi.

"Tercatat sebesar 92 persen penduduk Indonesia mengalami kerusakan gigi," ujarnya.

Menurut dia, banyak faktor yang mempengaruhi kondisi tersebut antara lain, munculnya dokter gigi ilegal yang hanya bermodalkan pengetahuan dari media sosial Youtube atau mengikuti seminar yang kemudian mendapat sertifikat seminar.

Faktor lain, lanjut dia, yaitu pemerataan penempatan dokter gigi karena meski tercatat ada 30 ribu dokter gigi yang praktik, namun tidak merata terutama di daerah-daerah terpencil, dan kesadaran masyarakat untuk berobat ke dokter gigi juga dianggap masih kurang sehingga perlu diedukasi.

"Saya akan membuat program dengan pemerintah untuk meningkatkannya, entah nanti preventif atau lainnya," katanya.

Baca juga: Perkembangan jajanan memperburuk kesehatan gigi anak
Baca juga: Kebiasaan masyarakat menyikat gigi masih rendah

Pewarta : Wisnu Adhi Nugroho
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar