Remaja cenderung tak ceritakan perundungan siber ke orang tua

id perundungan siber,perundungan anak,psikologi remaja

Arsip Foto. Sejumlah siswa mengikuti kampanye "Stop Bullying" di Medan, Sumatera Utara, Senin (12/11/2018). ANTARA FOTO/Septianda Perdana

Jakarta (ANTARA) - Peneliti Pusat Penelitian Kependudukan LIPI Agustina Situmorang mengatakan remaja cenderung tidak menceritakan masalah perundungan siber kepada orang tua, dan merasa lebih nyaman bercerita mengenai perundungan kepada teman sebaya.

"Remaja cenderung merasa reaksi orang tua terlalu berlebihan dan tidak memberikan solusi jika mereka bercerita tentang perundungan," kata Agustina di Jakarta, Rabu.

Selain itu mereka menganggap orang tua kurang paham mengenai dunia digital dan tidak dapat melindungi mereka dari risiko kehidupan daring.

Menurut dia, perbedaan karakter dan pola komunikasi ayah dan ibu juga mempengaruhi hubungan remaja dengan orang tuanya. Sebagian remaja cenderung melihat ayah sebagai sosok yang otoriter dan sedikit berbicara sedangkan ibu adalah sosok yang lebih demokratis.

Guna menghindarkan anak dari perundungan siber, menurut Peneliti Pusat Penelitian Kemasyarakatan dan Kebudayaan LIPI Aulia Hadi, orang tua dituntut untuk memahami kebutuhan anak sesuai dengan usia dan perkembangan zaman.

Menurut data Asosiasi Penyelenggara Jasa Internet Indonesia 2017, pengguna internet kelompok usia remaja (13-18 tahun) mencapai 24 juta atau sekitar 16,68 persen dari total pengguna internet di Indonesia.

"Sayangnya keterampilan teknis anak mau pun remaja dalam mengakses internet dan beragam media digital belum sejalan dengan kemampuannya mengaproriasi teknologi untuk meningkatkan kualitas hidup, termasuk proses belajar," kata dia.

Baca juga:
Apa itu perundungan siber?
Perundungan siber berbahaya bagi anak

 

Pewarta : Aubrey Kandelila Fanani
Editor: Maryati
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar