Google kembali digugat

id google

Arsip: Suasana di dalam kantor Google di Jakarta Pusat. (ANTARA News/Ida Nurcahyani)

San Francisco (Antaranews Sulteng) - Mantan teknisi di Google, James Damore, memperpanjang kasus yang membelitnya Agustus tahun lalu dengan menuntut mantan atasannya karena isu diskriminasi.

Dhillon Law Group mengatakan pihaknya mengajukan gugatan publik atas nama James Damore dan individu lain yang menurutnya didiskriminasi karena "pandangan politik konservatif mereka," gender dan ras Kaukasoid mereka, seperti diberitakan AFP.

Gugatan yang diajukan di pengadilan Santa Clara, California, tersebut menyatakan bahwa Damore dan rekannya "dikucilkan, diremehkan dan dihukum atas pandangan politik mereka, dan karena status kelahiran mereka sebagai orang Kaukasoid dan atau sebagai pria."

Perusahaan itu menggunakan kuota perekrutan ilegal untuk mencapai persentase tertentu dalam jumlah karyawan perempuan dan minoritas.

Google memecat Damore pada Agustus lalu setelah dia membagikan memo 3.000 kata yang berisi "pilihan dan kemampuan antara pria dan perempuan berbeda, sebagian karena masalah biologis dan perbedaan itu dapat menjelaskan alasan mengapa kita tidak bisa melihat representasi perempuan dalam jumlah yang sama dalam hal teknologi dan kepemimpinan."

Pemimpin Google, Sundar Pichai mengatakan "sebagian memo tersebut melanggar kode etik kami dan melampaui batas dengan mengangkat isu stereotip gender yang berbahaya di tempat kerja."

Tapi, Pichai membela hak penulis untuk mengkritik Google, ideologi di tempat kerja dan apakah program yang mempromosikan keragaman di tempat kerja cukup terbuka bagi semua orang.



Pewarta :
Editor: Sukardi
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar