Polisi imbau warga jangan beraktivitas di sekitar sumur gas di Parigi

id Gas, sumur suntik, penemuan gas, Parigi, polisi, polresparimo, Parigi Moutong, Sulteng

Polisi imbau warga  jangan beraktivitas di sekitar sumur gas di Parigi

Semburan api keluar dari pipa sumur suntik di Desa Bambalemo, Kabupaten Parigi Moutong, Sulawesi Tengah setelah dinyalakan pemantik api, Selasa (10/5/2022). ANTARA/Moh Ridwan

Parigi, Sulteng (ANTARA) -
Polisi mengimbau warga di sekitar penemuan sumur suntik yang mengeluarkan gas alam di Desa Bambalemo, Kabupaten Parigi Moutong, Sulawesi Tengah jangan beraktivitas di sekitar sumur untuk kepentingan keselamatan.
 
"Jangan bermain pemantik api di sekitar sumur gas karena bisa memicu kebakaran," kata Kepala Bagian Operasi Polres Parigi Moutong Junus Acpha yang dihubungi di Parigi, Selasa.
 
Ia mengemukakan, sumur gas alam ditemukan warga dan telah di laporkan kepada pihak kepolisian sejak pagi melalui Babinkamtibmas.
 
Atas laporan tersebut, selanjutnya sumur suntik mengeluarkan gas tersebut disegel polisi untuk kepentingan keamanan, dan warga setempat di minta tidak beraktivitas atau menyalakan api di sekitar sumur, sebab bisa menimbulkan bahaya.


 
"Kami juga telah menindaklanjuti laporan ini dan menyampaikan kepada Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Sulteng untuk untuk dilakukan peninjauan, karena belum diketahui apakah kandungan gas tersebut beracun atau tidak," kata Acpah.
 
Rusli M Ibrahim, warga setempat mengatakan  gas yang keluar dari bawah tanah sudah terjadi hampir sebulan sejak ia membuat sumur suntik tepat di per tengahan puasa.
 
Ia menceritakan sumur suntik dibuatnya atas permintaan pemilik kontrakan di Desa Bambalemo, Kecamatan Parigi. Di mana, saat dirinya melakukan pengeboran dan  menancapkan pipa ketiga tiba-tiba terdengar suara letusan.
 
"Tiba-tiba terjadi semburan lumpur setinggi pohon kelapa kira-kira di kedalaman 18 meter, tetapi tidak berlangsung lama," ungkap Rusli.
Rusli M Ibrahim, warga yang menemukan sumber gas alam saat melakukan pengeboran tanah untuk pembuatan sumur suntik di Desa Bambalemo, Kabupaten Parigi Moutong, Sulawesi Tengah, Selasa (10/5/2022). ANTARA/Moh Ridwan

Setelah ledakan pertama, ia kembali menancapkan pipa keempat dan terjadi ledakan kedua, namun tidak menimbulkan semburan semburan serupa, tetapi air keluar dari bawah tanah sangat banyak bercampur minyak.
 
"Saya berfikir air yang keluar belum sepenuhnya air bersih, sehingga saya tancapkan kembali satu pipa lagi dan timbul ledakan berikutnya disusul gas. Baru setengah meter pipa tertancap pekerjaan saya hentikan karena situasi tidak memungkinkan," ucap Rusli.

Rencananya pengeboran hari ini kembali dilanjutkan, namun gas masih saja tetap keluar sehingga pihaknya terpaksa membatalkan untuk melanjutkan.
 
"Rencananya 12 pipa akan di tancap untuk sumur air bersih. Peristiwa ini sudah dilaporkan kepada Pemerintah Daerah (Pemda) dan Kepolisian," demikian Rusli.*
 
Pewarta :
Editor : Laode Masrafi
COPYRIGHT © ANTARA 2022