WK catatkan arus kas operasi 2019 surplus Rp9,26 triliun

id waskita karya

WK catatkan arus kas operasi 2019 surplus Rp9,26 triliun

Illustrasi: Jalan Tol (Waskita Karya) (Antaranews.com)

Jakarta (ANTARA) - PT Waskita Karya (Pesero) Tbk mencatatkan arus kas operasi positif Rp9,26 triliun tahun 2019, tumbuh 125 persen dibandingkan pencapaian tahun 2018 sebesar Rp4 triliun.

“Sepanjang tahun 2019, Waskita Karya mendapatkan kas sebesar Rp44 triliun yang berasal dari pembayaran proyek dengan skema “turnkey” sebesar Rp22 triliun, proyek konstruksi lain sebesar Rp15,9 triliun, dan pengembalian piutang dana talangan tanah sebesar Rp5,8 triliun,” kata Direktur Keuangan Waskita Karya, Haris Gunawan dalam keterangannya di Jakarta, Kamis.
 

Emiten yang bergerak di industri jasa konstruksi dan investasi infrastruktur ini juga mencatatkan perolehan laba bersih sebesar Rp1,03 triliun untuk tahun buku 2019, yang ditopang oleh capaian total pendapatan usaha sebesar Rp31 triliun.

Haris menjelaskan segmen usaha jasa konstruksi dan beton precast masih memberikan kontribusi pendapatan terbesar, dimana masing-masing mencatatkan pendapatan sebesar Rp28,6 triliun dan Rp1,9 trilun.

Lebih lanjut, per 31 Desember 2019 Waskita Karya mencatatkan nilai total aset sebesar Rp122,6 triliun, total liabilitas sebesar Rp93,5 triliun, dan total ekuitas sebesar Rp29,1 triliun.

Selama tahun 2019, Waskita Karya berhasil memperoleh nilai kontrak baru sebesar Rp26 triliun dimana 34,7 persen berasal dari proyek pengembangan bisnis, 46,1 persen berasal dari proyek BUMN, dan sisanya disumbang oleh proyek pemerintah dan proyek swasta.
 

Adapun beberapa proyek prestisius yang didapatkan oleh Waskita Karya pada tahun 2019 antara lain proyek Jalan Tol Prabumulih - Muara Enim dengan nilai sekitar Rp4,5 triliun, renovasi Masjid Istiqlal dengan nilai Rp443 miliar, pengembangan Bandara Juanda dengan nilai Rp623 miliar, dan pembangunan Bendungan Leuwikeris paket 4 sebesar Rp297 miliar.

Waskita Karya juga merealisasikan belanja modal sebesar Rp19,4 triliun sepanjang 2019. Sekitar 79 persen dari total belanja modal dialokasikan untuk investasi jalan tol yang dimiliki oleh anak usaha Waskita yaitu PT Waskita Toll Road (WTR).

Saat ini, WTR tengah menyelesaikan pembangunan sekitar 7 dari 16 ruas tol yang dimiliki konsesinya, sementara sekitar 9 ruas tol lainnya telah beroperasi.
 

Lebih lanjut, pada 18 Desember 2019, Waskita Karya juga berhasil melakukan pelepasan konsesi untuk 2 ruas jalan tol yaitu Tol Solo – Ngawi dan Tol Ngawi – Kertosono melalui penandatanganan Sales & Purchase Agreement dengan investor jalan tol asal Hong Kong, Kings Key Ltd. dengan total nilai transaksi sebesar Rp2,4 triliun.

Haris menambahkan, pelepasan konsesi jalan tol masih menjadi fokus Waskita Karya untuk tahun 2020. Tahun lalu kami sukses melepas 2 ruas dan di tahun 2020 kami menargetkan pelepasan setidaknya 6 ruas tol lagi.

“Selain itu kami juga menargetkan perolehan kas masuk sekitar Rp10 triliun dari proyek turnkey, dan sudah cair dari Japek Elevated bulan Maret sebesar Rp6,2 triliun, selain itu Perseroan menargetkan kas masuk sekitar Rp18 triliun dari proyek konstruksi lainnya,” ujarnya.



 

Pewarta :
Editor : Laode Masrafi
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar