Banjir landa Kabupaten Poso akibat luapan air sungai usai hujan deras

id Sulteng,Sandi,Palu,Ppkm

Banjir landa Kabupaten Poso  akibat luapan air sungai usai hujan deras

Seorang warga Desa Ampuriwo Kecamatan Pamona Tenggara Kabupaten Poso sedang membersihkan rumahnya akibat banjir yang melanda desa itu pada Kamis dinihari. ANTARA/HO-BPBD Provinsi Sulteng

Palu (ANTARA) - Banjir melanda Kabupaten Poso Provinsi Sulawesi Tengah (Sulteng) pada Kamis sekitar pukul 02.00 Wita tepatnya di Desa Amporiwo Kecamatan Pamona Tenggara akibat luapan air sungai setelah hujan deras mengguyur daerah itu.

"Hujan deras dengan intensitas tinggi mengakibatkan Sungai Amporiwo meluap karena tidak mampu menampung semua debit air hujan sehingga menyebabkan Desa Amporiwo dilanda banjir," kata Kepala Bidang Logistik dan Kedaruratan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Sulteng Andi Sembiring dihubungi di Palu, Kamis.

Ia mengatakan ketinggian air yang menggenangi rumah warga mencapai 50 centimeter. Selain rumah warga, banjir juga menggenang kandang ternak, lahan perkebunan dan ruas jalan sepanjang Desa Weyura - Desa Amporiwo.



Hingga saat ini, sedikitnya sembilan rumah warga yang terdata terdampak banjir. Belum ada laporan korban jiwa akibat peristiwa tersebut dan warga memilih tidak mengungsi dan bertahan di rumahnya hingga air surut.

"Kebutuhan mendesak saat ini adalah melakukan normaliasai Sungai Amporiwo dan membuat bronjong di sepanjang sungai agar saat hujan deras kembali mengguyur, air tidak meluap ke pemukiman penduduk," ujarnya.

Andi mengatakan saat ini BPBD Provinsi Sulteng dan BPBD Kabupaten Poso masih melakukan pendataan terhadap infrastruktur maupun sarana dan prasarana yang terdampak banjir.

Ia mengimbau warga Desa Amporiwo tetap waspada dan selalu siap siaga mengantisipasi bencana serupa yang dapat terjadi sewaktu-waktu.

"Sampai sekarang belum ada laporan korban jiwa. Kami terus berkoordinasi dengan BPBD Poso untuk mengantisipasi dampak yang lebih besar akibat banjir yang terjadi," tambahnya.
 

Pewarta :
Editor : Laode Masrafi
COPYRIGHT © ANTARA 2022