Kanselir Jerman Merkel swakarantina setelah kontak dengan dokter positif corona

id angela merkel,merkel,kanselir jerman,corona,covid-19,swakarantina,karantina,karantina mandiri,isolasi,isolasi mandiri,je

Kanselir Jerman Merkel swakarantina setelah kontak dengan dokter positif corona

Kanselir Jerman Angela Merkel menghadiri rapat kabinet mingguan,di Berlin, Jerman, Rabu (18/3/2020). Karena wabah COVID-19, rapat kabinet dilakukan di dalam ruangan besar konferensi internasional. ANTARA FOTO/Michael Kappeler/Pool via Reuters/ama/djo

Frankfurt (ANTARA) - Kanselir Jerman Angela Merkel menjalani swakarantina mulai Minggu (22/3) setelah melakukan kontak langsung dengan seorang dokter yang positif terinfeksi virus corona baru, COVID-19.

Pemimpin Jerman berusia 65 tahun itu melakukan pekerjaannya dari rumah dan akan segera menjalankan uji medis berulang dalam beberapa hari ke depan, menurut pernyataan dari juru bicara Merkel.

Pada Jumat (20/3) siang, Merkel disuntik vaksin pneumokokus, untuk mencegah infeksi bakteri penyebab pneumonia, oleh seorang dokter--yang kemudian dinyatakan terjangkit virus corona.

Sebelum akhirnya melakukan karantina mandiri, pada Minggu, Merkel sempat berbicara dalam temu media yang membahas kebijakan Jerman melarang pertemuan publik lebih dari dua orang demi menahan laju penyebaran COVID-19.

"Tujuan utamanya adalah mendapat lebih banyak waktu untuk berjuang melawan virus ini," kata Merkel mengutip kesepakatan antara pemerintah federal dan negara-negara bagian.

Lebih lanjut dijelaskan, dengan kebijakan itu masyarakat tidak diperbolehkan berkumpul di tempat umum, kecuali jika memang tinggal bersama di satu rumah atau untuk kegiatan terkait pekerjaan.

Restoran hanya boleh melayani pesanan dibawa pulang, sementara salon, tempat pijat, dan tempat tato harus tutup.

"Kami mengurangi kegiatan di masyarakat dan interaksi sosial, kami juga memastikan bahwa kebijakan yang sama diterapkan di seluruh wilayah Jerman," ujar Merkel.

Sumber: Reuters



 
Pewarta :
Editor : Laode Masrafi
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar