Bos Xiaomi Indonesia akan pisahkan bisnis POCO dari seri Mi

id Xiaomi,POCO,Xiaomi Mi

Bos Xiaomi Indonesia akan pisahkan bisnis POCO dari seri Mi

Country Director Xiaomi Indonesia, Alvin Tse, dalam peluncuran seri Xiaomi Mi 10T secara virtual, Selasa (8/12/2020). (youtube.com/Xiaomi Indonesia)

Jakarta (ANTARA) - Country Director Xiaomi Indonesia, Alvin Tse, mengatakan akan semakin memisahkan smartphone seri POCO dari seri Mi.

"Pertama-tama, di Indonesia semakin banyak merek Xioami dan POCO akan terpisah, apalagi jika bisnis Xiaomi berjalan sangat cepat, saya perlu membangun tim yang hanya fokus pada POCO karena kami yakin mereka akan melayani dua konsumen yang berbeda," ujar Alvin dalam konferensi pers virtual, Selasa (8/12).

Alvin menjelaskan lini produk POCO akan menghadirkan performa kinerja yang menjadi nilai paling penting. Sementara, brand Xiaomi dengan lini Mi dan Redmi akan lebih fokus pada hal-hal, seperti tampilan, kamera, desain dan keandalan.

"Singkatnya, Xiaomi mungkin di masa depan ditujukan bagi mereka konsumen pasar umum yang menginginkan harga produk yang luar biasa jujur, sedangkan untuk POCO ditujukan bagi mereka grup yang lebih kecil, tech enthusiast, pencinta gadget, para hardcore gamer," kata Alvin.

Salah satu contoh yang dikemukakan Alvin adalah bagian kamera pada POCO F2 Pro yang mengusung desain menyembul atau pop-up. Desain seperti ini tidak untuk semua orang, hanya bagi mereka yang menyukai desain unik. Sementara, Mi Series hadir dengan titik kecil di layar yang lebih natural.

Awal tahun ini, Wakil Direktur Xiaomi, Manu Kumar Jain, mengumumkan bahwa Xiaomi sudah memecah sub-merek POCO menjadi perusahaan dan merek mandiri, tidak lagi berada di bawah Xiaomi. Sementara, di Indonesia, opersional POCO masih berada di bawah Xiaomi.

Sementara itu, soal pangsa pasar Xiaomi di Indonesia, Alvin menjelaskan tahun ini mengalami peningkatan, dari sebelumnya berada di urutan ke-4 pada 2019, naik ke urutan ke-3 merek smartphone terbesar di Indonesia pada 2020.

"Kami akan terus meningkatkan dan menghadirkan inovasi untuk semua orang," ujar Alvin.

Meski begitu, Alvin tidak terburu-buru memasang target untuk menduduki peringkat satu di pasar Indonesia. Menurut dia, membuat teknologi Xiaomi untuk dapat diakses lebih luas bagi lebih banyak orang sesuai dengan tagline honest pricing menjadi tujuan Xiaomi.

"Kami sangat menantikan untuk menjadi merek smartphone nomor satu di Indonesia, karena kami sangat percaya bahwa semakin banyak konsumen Indonesia yang dapat membeli produk yang luar biasa dengan harga yang jujur di Xiaomi," kata Alvin.

"Kami ingin semakin banyak konsumen yang dapat mencoba teknologi terkini, itulah tujuan kami," dia melanjutkan.

Xiaomi menutup tahun 2020 dengan menghadirkan Mi 10T Series dan memboyong Mi Watch dan Mi TV. Ke depan, Alvin mengatakan Xiaomi tidak hanya fokus pada smartphone, tetapi juga akan terus memperluas ekosistem perangkat Internet of Things (IoT).

"Kita punya outlooking untuk tahun 2021 karena tahun 2020 challenging untuk kita semua. Untuk produk-produk Xiaomi, strategi kami untuk tahun depan pastinya akan lebih banyak lagi berbagai macam produk tidak hanya smartphone tapi tentunya ekosistem AIoT, jadi kami sangat bersemangat untuk 2021," Alvin menambahkan.
Pewarta :
Uploader : Sukardi
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar