"Malin Kundang" Meriahkan Malam Kebudayaan Indonesia di Tiongkok

id Malin Kundang, pentas kebudayaan Indonesia, Budaya Nusantara di China,drama musikal di China,pelajar Indonesia di China

"Malin Kundang" Meriahkan Malam Kebudayaan Indonesia di Tiongkok

Lakon Malin Kundang di panggung Malam Kebudayaan Indonesia di Nanning, China. (M. Irfan Ilmie)

Beijing (ANTARA) - Legenda Malin Kundang memeriahkan Malam Kebudayaan Indonesia 2019 di Kota Nanning, Daerah Otonomi Guangxi, China.

"Karena pada Malam Kebudayaan Indonesia ini kami mengambil tema 'Historical of Sumatera', maka kami mengetengahkan legenda Malin Kundang," kata Ketua Perhimpunan Pelajar Indonesia di Tiongkok (PPIT) Cabang Nanning, Verdy Susanto, Sabtu.

Malin Kundang merupakan cerita rakyat Provinsi Sumatera Barat yang mengisahkan tentang seorang anak yang durhaka kepada ibunya sehingga dikutuk menjadi batu.

Alur cerita Malin Kundang tersebut digemari oleh masyarakat China, sama halnya cerita-cerita rakyat Nusantara lainnya macam Ken Arok dan Roro Jonggrang yang sebelumnya juga pernah ditampilkan di negara berpenduduk terbanyak di dunia itu.

Lakon yang dipentaskan di kampus Guangxi University di Nanning itu mampu menyedot sekitar 300 penonton dari berbagai negara.

Rangkaian malam kebudayaan tersebut diawali dengan penampilan para pelajar asal Indonesia membawakan lagu "Bendera" dan "Merah-Putih" diikuti dengan Tari Pasambahan yang berasal dari Sumatera Barat

Para mahasiswi asal China yang mengambil jurusan Bahasa Indonesia juga turut berpartisipasi dalam acara tersebut dengan menampilkan drama "Buaya Perompa", Tari Tor-Tor, Tari Serampang 12, dan Tari Campak.

Legenda "Malin Kundang" yang kolaborasikan dengan tarian Payung menjadi acara inti kegiatan tahunan yang digelar oleh PPIT Nanning dan didukung oleh Konsulat Jenderal RI di Guangzhou itu.

"Melalui kegiatan ini, kami ingin turut memperkenalkan budaya Indonesia kepada masyarakat Tiongkok agar terjalin hubungan yang baik antara Indonesia dengan Tiongkok," kata Verdy 


 
Pewarta :
Uploader : Sukardi
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar