Banggai bangun tanggul pemecah ombak antisipasi dampak banjir rob

id banjirrob, banggai, desamoilong, sulawesitengah, bobd

Banggai bangun tanggul pemecah ombak antisipasi dampak banjir rob

Pejabat BPBD Kabupaten Banggai meninjau langsung sejumlah rumah warga di pesisir pantai Desa Moilong, Kecamatan Moilong terdampak banjir rob. ANTARA/HO

Banggai (ANTARA) - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Banggai, Sulawesi Tengah berencana membangun tanggul pemecah ombak untuk mengantisipasi dampak banjir rob sebagaimana telah menerjang sejumlah rumah warga di pesisir pantai Desa Moilong, Kecamatan Moilong.

"Sebagai langkah antisipasi banjir rob yang bisa terjadi kapan saja maka BPBD berencana akan melakukan pembangunan tanggul pemecah ombak," kata Kepala BPBD Kabupaten Banggai Mujiono dihubungi di Banggai, Kamis.

BPBD Kabupaten Banggai juga telah meninjau langsung pemukiman warga yang diterjang banjir rob dan melakukan pendataan jumlah rumah warga yang terdampak.

"Terdata ada sekitar 30 rumah yang mengalami rusak ringan hingga berat yang diakibatkan karena banjir rob," ungkapnya.

Baca juga: Korban banjir di Kotim harapkan bantuan air bersih

Hingga saat ini, pihak pemerintah desa telah mengimbau kepada warga terdampak banjir rob agar segera pindah. Hanya saja sebagai besar masih memilih bertahan di tempat mereka.

"Karena keterbatasan ekonomi juga dan mereka sebagian besar adalah nelayan makanya memilih bertahan," katanya.

Menurut Mujiono, saat ini masyarakat berharap pemerintah segera membangun tanggul pemecah ombak untuk meminimalisasi dampak kerusakan yang disebabkan banjir rob.

"Semoga bisa cepat. Kita harap nanti tanggul pemecah ombak ini bisa mengurangi kerusakan dan warga tidak ketakutan lagi," kata dia.

Baca juga: BMKG keluarkan peringatan dini banjir rob di tiga wilayah NTT
Pewarta :
Editor : Mohamad Ridwan
COPYRIGHT © ANTARA 2022