Atletico Madrid minta ijin untuk lakukan pemotongan gaji pemain dan staf bantu

id Atletico Madrid,COVID-19,Espanyol, pemotongan gaji

Atletico Madrid minta ijin untuk lakukan pemotongan gaji pemain dan staf bantu

Arsip - Pemain Atletico Madrid merayakan kemenangan atas Liverpool pada pertandingan babak 16 besar Liga Champions di stadion Anfield, Liverpool, Kamis (12/3/2020) dini hari. Liberpool tersingkir dari Liga Champions setelah kalah dengan skor 2-3. ANTARA FOTO/Reuters/pras.

Jakarta (ANTARA) - Atletico Madrid meminta kepada asosiasi-asosiasi buruh supaya mengizinkan mereka memotong gaji para pemain dan staf, ketika sepak bola Spanyol dihentikan akibat pandemi COVID-19.

Dalam pernyataannya yang dilansir AFP yang dipantau dari Jakarta, Sabtu, CEO klub Miguel Angel Gil mengatakan bahwa mereka "wajib" menyodorkan rencana pemotongan gaji untuk sebagian untuk para pekerja yang, karena situasi darurat di Spanyol, tidak lagi dapat bekerja.

Atletico merupakan salah satu klub yang mendapat hantaman finansial yang keras akibat dihentikannya kompetisi sepak bola di Spanyol.

Gil tidak menginformasikan seberapa banyak pemotongan gaji tersebut, namun mengonfirmasi bahwa pendekatan yang diambil memperhatikan pihak pemain dan staf.

Sebelumnya, pada Jumat tim juru kunci Liga Spanyol Espanyol telah meminta asosiasi-asosiasi buruh di Katalan untuk mengizinkan mereka memangkas gaji para pemain dan staf sebesar 70 persen.

Espanyol mengatakan bahwa pemotongan gaji tersebut direncanakan diberlakukan pada para pemain dan staf dari tim putra dan putri, Espanyol B, serta tim junior, dan dibuat "karena situasi darurat."

Rival sekota Espanyol, Barcelona, pada Kamis mengatakan bahwa mereka telah memotong gaji, meski tidak menyebutkan pihak yang akan terkena kebijakan itu, untuk menjaga kestabilan finansial.

Di Jerman, para pemain Bayern Munich dan Borussia Dortmund telah mengalami pemotongan gaji.

Langkah sejumlah klub untuk memotong gaji pemain menimbulkan kecemasan pada Asosiasi Pesepak bola Profesional (FIFPro).

"Kami sangat prihatin karena terdapat klub dalam jumlah signifikan, di lebih dari setengah lusin negara, yang mulai secara tiba-tiba memecat atau memangkas gaji para pemain," kata FIFPro dalam pernyataannya.

FIFPro meminta klub-klub yang mengalami kesulitan finansial untuk bertemu dengan pengurus liga masing-masing untuk menemukan solusi yang adil.

"Sebagian besar pesepak bola yang bermain di luar liga-liga terbesar dunia mendapatkan gaji dalam jumlah yang selevel atau di bawah rata-rata pendapatan domestik, dan akan sangat terdampak dengan pemotongan gaji," kata mereka.

Pada Jumat, pemerintah Spanyol mengumumkan bahwa terdapat lebih dari 4.800 orang yang meninggal dunia di negara itu akibat pandemi COVID-19.
 
Pewarta :
Uploader : Sukardi
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar