Novel akan jalani operasi tahap kedua

id novel

Menemui Novel di Singapura Penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan saat melayani wawancara khusus dengan tim ANTARA News di sebuah tempat di Singapura, Selasa (15/8/2017), jelang operasi besar mata kirinya yang akan dijalani pada Kamis (17/8/2017). (ANTARA News/Monalisa)

Jakarta (antarasulteng.com) - Penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Novel Baswedan, akan menjalani operasi mata tahap kedua di salah satu rumah sakit di Singapura, pada Oktober ini.

Hal itu disampaikan Juru Bicara KPK, Febri Diansyah, di Gedung KPK, Jakarta, Jumat (6/10) malam.

"Di bulan Oktober ini, direncanakan akan dilakukan operasi tahap kedua. Kami berharap nanti kondisi persiapan jelang operasi tahap kedua untuk mata kiri tersebut bisa berjalan dengan baik," kata Febri.

Febri menyatakan bahwa untuk operasi mata Novel Baswedan tahap pertama pada 17 Agustus 2017 lalu sudah berjalan cukup bagus.

"Bahkan untuk mata kanan sudah ada perbaikan di sana meskipun tentu proses penyembuhan masih dibutuhkan," ucap Febri.

Sementara itu terkait pengungkapan kasus penyerangan terhadap Novel, Febri menyatakan bahwa lembaganya belum menerima informasi lebih lanjut dari Kepolisian. 

"Untuk penyerangan terhadap Novel Baswedan, kami belum menerima informasi lebih lanjut perkembangan berikutnya terkait dengan pencarian siapa pelaku penyerangan itu tentu saja sampai saat ini kami masih menunggu," tuturnya. 

Sebelumnya, operasi mata Novel Basedan tahap pertama di Singapura telah dilakukan pada 17 Agustus 2017.

Novel Baswedan disiram air keras oleh dua orang pengendara motor pada 11 April 2017 seusai sholat subuh di Masjid Al-Ihsan dekat rumahnya.

Mata Novel pun mengalami kerusakan sehingga ia harus menjalani perawatan di Singapura sejak 12 April 2017.

Novel adalah salah satu penyidik senior KPK yang antara lain menangani kasus korupsi dalam pengadaan KTP-elektronik (KTP-e). (skd)
Pewarta :
Editor: Rolex Malaha
COPYRIGHT © ANTARA 2017

Komentar